Sunday, January 10, 2010

Ha Lee Moon 2010 NY De-civilizing Trip (part 3b)

… continued from part 3a

Gak enak, kita akhirnya masuk dulu untuk ngurus2in pembayaran retribusi or apalah sama Pak Momo, tarif seorangnya 2.500 plus mobil 6.000 jadi kita bayar in total 23.500. Kita kasih dia 25.000 tapi gak ada kembali katanya, ya wes lahhh cincai cincaiiiii xiao qian lah XD Uda gitu kita sekalian nego2 jadwal juga, tempat2 yang mo dikunjungin dan kira2 rundownnya seperti apa. Di belakang bangkunya Pak Momo ada poster gede Owa Jawa, hihihhi ini sepertinya satwa yang jadi primadona disini, kita harus ketemuuuuu ama Owa!! Si Feli juga seneng banget mo ketemu Owa, yang bunyinya “owaa… owaaa… owaaaa…” gitu katanya, hihihhi lucu ^^ Hari ini, rencana kita mao ke hutan untuk ngeliat jamur yang katanya bersinar di malam hari karena berfosfor. Bayangan gue udah kayak di Avatar gitu, warnanya ungu2 bersinar cantik, hihihi penasaraann…

Setelah itu kita diunjukin kamarnya dan kita masukin semua barang, wuaaahhhh kamarnya baguuusssssssss!!! Kamar mandinya bersiihhhhh, gue sampe terharu beraatttt, semua pikiran buruk gue tentang Halimun lenyaplah sudah…


Ruang tamunya comfy



Di luar ada gazebo


Kamar mandi di dalam kamarnya bersih!


Kamarnya homy bangettt, baguuuss ^^

Tempatnya homy banget, hutannya jauh dari kesan angker, terus rumahnya pun rame, dan untungnya, ternyata grup Arya itu juga mata sipit semua, jadinya lebih enak lah. Edo selaku PR kita langsung berusaha membuka pembicaraan dengan grup ini, hihihhii Edo hebaattttt ^^ Ternyata mereka ini grup ga kenal satu sama lain juga, mereka ikut tur yang namanya Indonesia Adventure gitu, jadi uda tinggal terima beres. Dan menurut mereka, ternyata sebenernya kita bisa beli makanan, minta dimasakin sama penduduk sekitar dari kampung Citalahab yang sekitar 2 KM dari Cikaniki, dengan tarif 55.000/hari/orang. Hueee kita ga pernah dapet info ini, disuruhnya malah masak sendiri, uda terlanjur beli bahan pula, gpp lah itung2 kan sekalian seru2an hihihhi…

Seudah bagi2 barang ke kamar masing2, kita mulai masaaakkkk untuk makanan malem taon baru kita, sembari paralel ada yang gantian mandi juga. Menu kita malem ini adalah… MISWA HINGHWA huahuahuaha kita langsung rebus2 miswa, potong2 bawang, cuci & potong2 sawi putih sawi ijo, pokoke kita bakal hidup sehat banget jadi vegetarian deh di Halimun, secara kita gak stok daging ama sekali XD Di dapurnya full banget sama 3 cewe + Edo, sementara 3 cowo laennya gajebo, Jimmy ama Berry cuma bisa komen sana komen sini doank, sementara Togel menjalankan profesi sebagai asisten potograper dengan baik, mendokumentasi proses masak memasak kita hihihhi.


Mari memasak miswaaaa untuk malam tahun baru ^^

Sebenernya rada menyedihkan sih, kita malem taon baru cuma makan miswa ama sayur doank, apalagi si Berry yang ngekeh banget ga mao makan sayur, ngaku carnivora doank or apalah sengsara banget dia XD Sementara itu kita ngeliat menunya grup Arya yang sepertinya mewah… ada ikannya, ada sayurnya, ada kuahnya, dan ada buahnyaaa melon… ckckck kita serasa menyedihkan, rada2 minder hahahaha… pasti tuh om2 tante2 pada mikir, nih anak2 kok gajebo banget, secara makanan gampang tinggal mesen doank, ini kenapa pake susah2 masak segala, uda gitu untuk malem taon baru makanannya cuma miswa gajebo doank lagi XD Kita uda sempet ngiri2 gitu sama menunya grup Arya, tapi gpp, masak2 sendiri juga seru kokk, apalagi makan miswa Hingwa, harus mengakhiri taon 2009 ini dengan makanan bermutu hihihi (self denial aja si benernya XD), dan si Berry juga punya daging kokkkk… bongkahan ikan keras yang dia simpen dari tadi siang tu :p Thanks Feliiii yang uda beliin kita miswaaaaaa, miswa halus miswa kasaarrrr, hihihhihihi…

Sekitar jam 7, miswa kita siaaaappppp, ayoooo makaannn…


Miswa kita jadi secara sempurnaaa!!! :9

Kita semua langsung bawa makanan kita semua untuk makan di gazebo sebelah belakang, secara meja makan dah diisi sama grup Arya dan makanan mewah mereka itu XD


Mari makann, last dinner di tahun 2009 nih ^^

Itadakimasuuu, tapi kenapa miswa kita keliatannya malah jadi kayak capcai yah, dengan wortel dan sawi dimana2, terus full kuah lagi, jadi keinget pesta sawi gajebo yang di puncak, hihhihi kayanya kali ini juga sawinya kebanyakan, abisnya gimana dunk, sawi putih kan kalo beli langsung sebongkol gituuuuuu >_<


Kok miswa kita jadi kayak capcay yah ^^;

Selesai makan, kenyang, enak, gazebonya juga nyaman, udah gitu beres2 untuk siap2 ke hutan. Kali ini si Jimmy ama Togel dengan sadar dirinya bantu nyuci piring. Gileeeee ada apa dengan Jimmy, secara tiba2 dia menjadi tidak magabuuuttttt, ugh gila gue gatel banget uda pengen ngeledek dia sana sini, sampe gue inget kalo gue punya janji sakral gak mao ngebuli dia selama 2009, hmm tahaann, tinggal beberapa jam lagi kokkkk gue bakal lepas dari kutukan ini XD Persiapan kita ke hutan heboh bener, secara, si Pak Kohar sama Pak Momo di kantor bilang kalo perjalanan ke jamur itu biasa setengah jam, jadi ppnya satu jam. Nah menurut pengalaman di Sempu, waktu yang mereka bilang itu biasanya waktu tempuhnya orang2 yang dah pro (wong di Sempu aja waktu 1,5 jam sama kita jadi 4 jam, pas malem pulangnya jadi 6 jam bahkan XD) Jadi kita dah ancer2 kalo sejam buat orang pro, sama kita bisa 2 jam kali kan… Jadinya kita dah siap2 senter, payung, jaket, air 2 botol, wah pokoke udah heboh banget lah. Sekitar setengah 9 kita jalan ke hutan, siap berpetulang dan siap berhoror2 riaaaa, hiii malem2 di hutan, kok gue dejavu yah XD

Begitu jalan dari samping, awalnya masih bagus, karena ada jalan betonnya dan ada jalan batu. Gue pikir, ohh kalo begini mah gue ga takut, kalo dah disediain tracknya kayak gini. Untung aja tiap orang punya senter masing2, hoki deh si Milo sempet beli senter di C4 hehehe. Baru jalan sedikit, kita uda harus ngelengkahin sungai gitu, dengan batu yang goyang2. Gue pikirrrr, aiyoohhh kok awal2 gue dah harus begini2an sihhhh, kaya firasat buruk >_< Tapi setelah sungai itu, basically sih jalannya gampang, gampang banget malah. Dan ga lama setelah kita jalan, Pak Amir, guide kita stop. Katanya kita dah sampe ke tempat jamurnya, disuruh matiin senter. Ternyata jamur2 itu emang nyala dalam gelap kayak glow in the dark gitu, tapi jujur aja jauh sama bayangan Avatar gue, hahaha ngarep aje XD Jadi dia tuh nyalanya cuma setitik2 putih gitu doank kaya kunang2, cuma ini gak kelap kelip. Jamur2nya ini nempel2 di ranting dan akar pohon jadi kesannya seperti titik2 putih yang bergerombol. Barengan sama kita jalan itu, ada juga 1 orang peneliti berbaju WWF yang emang pengen dapetin sampel jamur itu untuk difoto dan diteliti, akhirnya kita mala ngeliatin hasil jamur2 yang dia kumpulin itu, katanya semakin tua jamurnya, sinarnya semakin pudar. Justru jamur2 muda yang masih kecil2 itu yang sinarnya terang. Ternyata di tempat ini juga kita uda sampe ke canopy trail yang jembatan gantung itu loh. Kita nyenterin ke atas, huehhh tinggi dan jujur rada horor yah, kaya ga mantep gitu jembatannya, sukur kita lagi ga bole naek XD Dan emang terbukti ga mantep, secara kalo boleh pun, kita baca di petunjuknya, dalam jembatan hanya boleh ada 3 orang dengan jarak masing2 5 meter, sedangkan di tiap2 pohonnya cuma bisa maksimal 5 orang. Bener2 fragile banget yah ternyata…

Okayyyy kita udah kelar ngeliat jamur, selanjutnya kemana lagi kita Pak Amir??? Tau2nya kata Pak Amir, ini udahan, dan kita bisa langsung balik ke rumah. Hehhh…??? Udahan??? Yang bener??? Ini mah, setengah jem juga belom, paling 15 menit deh kita jalan ke tempat jamur ini… ini mahhhh tracknya gampang bener!!! Sumpaaahhhh kita lebay banget dalam persiapannya, sampe bawa air bawa payung segala macem, hahaha kita beneran adalah lebayersss dah ga ketulungan lagiiii XD Gue sampe malu karena kita terlalu lebaaayyyy… Edo sampe kecewa karena tracknya terlalu gampang, ini mah gada tai2nya dibanding Sempuuu!! XD Dengan kecewa kita semua pulang ke rumah lagi, sampe rumah jam 9. Yah elah, ini mah, bukannya setengah jam one way, sama kita jadi setengah jam pp ini mah XD Gue sampe gak enak sama Pak Amirnya, dia dieemmmm aja mesem2 aja dengerin kita begitu mencupu2kan Halimun, well ga mencupu2kan gimana sih, cuma rasanya kita yang terlalu banyak mengungkit2 Sempu gitu, hahaha maap yah Pak Amir, abisnya beneran gak sesuai ekspektasi kita sih, apa kita yang beneran lebay? XD

Tadinya, kita yang udah siap jorok2an gitu, gue uda berpikir untuk pas pulang mao seka2 lagi aja (ga berani mandi boo, airnya dingin sinting XD). Tapi ternyata kita masih bersih kinclong kaya abis mandi gitu, gak jadi seka2 deh gue, bodo amat XD Masih juga jam 9, nunggu Edo mandi segala macem beres2 baru setengah 10, bingung juga nih mau ngapain, secara kita masih harus nunggu sampe tengah malem untuk pergantian taon kan. Akhirnya kita duduk2 ngobrol2 dulu, sekalian makan2 snack yang dibeli di Indomaret tadi sore. Segala macem Qtela, Chitato dll dikeluarin, si Feli yang kesenengan karena kita banyak makan produk Indofood XD


Feliiii kenapa kami harus berpoto dengan produk2 Indofood XD

Sambil ngobrol, kita mengulang lagi kisah2 heroik kita pas di Sempu, mumpung baru lewatin utan2 gitu juga, jadi si Feli, Togel ama Jimmy masih pada penasaran sama pengalaman kita di Sempu. Hihihi reviewnya ga gue lajutin sih yaaa, dah lamaaaaaa dah lupaaaaa hihihhihi XD Segala macem pengalaman kita tersesat malem2, segala macem ke spooky2an di hutan, segala macem tim penolong bawa celurit yang bikin kita horor, dan ga lupa cerita 2 ABRI gajebo yang tiba2 menghadang kita di jalan pulang. Akhirnya kita sampe pada kesimpulan kalo 2 ABRI itu pasti orang gila, secara kalo dia makhluk jadi2an, ga mungkin juga kita ber-7 semuanya pada bisa liat kan? Si Togel yang rada2 jadi malah pengen ke Sempu, cuma demi ketemu ama ABRI gajebo itu… ^^; Horor kale geeellllll, lo ketemu juga ngibriiittt kaliiiiii hihihihihi XD


Cerita yuk ceritaaaaa ^^

Setelah Berry kelar mandi jam 10, kita masih duduk2, gatau mau ngapain juga, masih ada sekitar 1,5 jam sebelom siap2 untuk NYE. Akhirnya gue ngerasa kok rada ngantuk yah, jadi gue piker yawda lah gue tidur dulu aja lah, ntar kalo uda mo jam 12 minta bangunin lah gitu. Eh tapi dah gitu denger2 mereka mo maen Monopoli nih… hmm… Monopoli yah… Gue masih keinget kegajeboan kemaren dan semua ngakak2 gila yang kita alamin kemaren, kok menggoda yah ^^; Akhirnya, gue jadi melek lagi, dan gue ikut maiiiiinnnn!!! Hihihhihi timnya tetep sama kayak kemaren, Feli bilang ama gue kalo malem ini kita kan abis makan Miswa, kita2 sebagai klan Hinghwa pastinya bakal jadi luar biasa fantastic, sedangkan tim2 lain yang kita kasih makan miswa harusnya bakal cupu karena ada di bawah pengaruh Hinghwa… hhohohohohoho saya sukaa iniiiiiiiii… mari mainnn!!!!! ^^



Maooooo main Monopoliiiii ^^

Emang yang namanya idup itu kayak roda yah, ada kalanya di atas dan ada kalanya di bawah. Terbukti dari Monopoli kali ini, tim Milo + Edo yang kemaren makmur setengah mati, kali ini malah berubah jatoh miskin XD Padahal tim Hinghwa awalnya gajebo, kita ketinggalan jalan dan suruh bayar denda ini itu, sedangkan properti aja belom punya sama sekali. Tapi kemudian arah perjalanan berbalik saat kita berhasil beli perusahaan listrik dan air, dan kemudian Milo + Edo dengan sialnya mampir kesana, hihihihi kita langsung kaya mendadaaaakkkkk ^^; Langsung lah beli ini beli itu, bangun ini bangun itu, bahkan karena Milo + Edo gak punya duit untuk bayar utang, kita bisa pake duit virtual motong dari utang untuk beli dan bangun ini itu, saking kayanya kita sampe cincai2an meringankan utangnya si Edo, hihihhi puas banget dah jadi orang kaya rasanya XD Belom lagi kita berhasil beli Ottawa dan bangun 3 rumah… kalo uda 3 rumah gini, biaya dendanya bahkan lebih dahsyat dari listrik & air, sekali lewat bisa kena 900!!!



Ottawa kita Feliiii sumber kekayaan kita hihihhi

Hihihi dan sekali lagi Milo + Edo dengan sialnya lewatin Ottawa kita, sampe gue akhirnya untuk pertama kalinya punya duit orangeeeee, pecahan 500 tuh, pecahan terbesar dari Monopoli gajebo inih XD


Pecahan 500 pertama kita, kita kayaaaaa $.$;;

Sedangkan trio gajebo masih aja gajebo… Gak puas dapet dadu kembar 3x dan masuk penjara kemaren, hari ini mereka ngulangin lagi noh… dan parahnya, sampe 2x berturut2 mereka masuk penjaranya karena 3x dadu kembar gitu XD Bisa yah, orang2 sampe segajebo itu, hihihi… Tapi mereka juga hokinya gede, kaya sinting mereka ngebangun2 pesilnya Brazil sama Beijing, sekali bangun sampe 3 rumah bisa denda 700, walo ga semahal Ottawa gue yang 900, tapi tetep aja berasa euy kalo kena, dan sialnya gue kena sekaliiiiii sementara Edo + Milo juga kena, hahaha sial bener gak sih tu bedua, hari ini kenanya ranjau2nya orang molo XD


Trio gajebooooo dengan Brazil dan Beijingnya

Dan akhirnya pada saat duo Hinghwa or trio gajebo ngelewatin propertinya mereka, kan pada belom dibangun, paling cuma denda 20-an gitu, ahhhh cincai cincai lahhhh, xiao qian lah xiao qian, ga masalah kita lewatin tempat2 itu, hihihihi XD Pokoke ini Monopoli kali ini gajebonya setengah mati, gue sampe ngakak2 tanpa henti, mana nih yang tadi katanya ngantuk mo tidur, sekarang jadi yang suaranya paling gede XD


Milo + Edo mengenang masa keemasan kemarin hihihhi

Ga berasa, kita maen uda sampe jam 11.30, setengah jam lagi nih pergantian taon! Emang ya kalo maen jadi orang kaya tuh ga berasa, hahaha bahkan si Jimmy pengen lanjut lagi maen Monopolinya abis Old & New-an. Gelaaaaa tidur kaliiiiii kalo abis taon baruan XD Akhirnya kita siap2 segala perlengkapan, ganti2 baju segala dulu, terus lagi kita siap2in terompet petasan minuman segala macem, si Feli bisa2nya nyanyi2 lagu gajebo… liriknya begini:
Bang bang bang Abang gobang, punya pedang gagangnya doang
Menurut Abang gobang jangan suka melawan, kalau melawan………..

Nah terus si Feli lupaaaa kata2 terakhirnya apa, tapi sumpah tu lagu gajebo abis, Feliiiii itu lagu apaaan, bukan lagu anak2 itu kita gada yang pernah dengeerrrrrrr!!! XD Feliiiii lagunya lucuuu gue mao rekamm, mao rekaaammmm, sini Fel gue recording yahhh lo nyanyi tu lagu, hihihih tapi Felinya malu2 nohhhh, akhirnya jadinya gue sama Milo juga ikutan nyanyi dan direcord, sumpah gajebo abiissss XD Dan karena kata2 terakhirnya si Feli lupa, kita ngarang2 sendiri, jadi “Kalau melawan, ditimpuk gagang!”, dan yang paling bodohnya, kita kan sambil nyanyi tuh gaya2 sambil megang terompet, terompet2 gajebo kita itu bisa2nya putus sampe tinggal gagangnya doankkkkkkkkkk XD Sumpaaahhhh itu gajebo abiiiissss, tapi asliiii bikin ngakak banggeettttt hihihihihii XD



Bang bang bang Abang gobang...

Terus belakangan baru kita notice kalo kebetulan banget bisa2nya Feli pake baju merah, Milo kuning, dan gue ijo (ga kebetulan juga sih, ini uda kaya warna wajib kita kok ^^;), ini cocok untuk Pelangi Pelangi!! Dan kebetulan juga Togel pake baju biruuuuuuu jadilah kita rekaman sekali lagi nyanyi Pelangi Pelangi, jadi pas yang “Merah kuning hijau, di langit yang biru” gitu, setiap orang yang warnanya disebut harus muncul gitu sementara yang lainnya nunduukkk, sumpaaahhhhh kita tuh kenapa sihhh, bisa mabok sinting sampe kayak getoooo, hahaha kocak banget, tapi yang jelas tuh video2 malu2in banget, cuma boleh untuk konsumsi pribadi aja ah XD


Merah, kuning, hijau... di langit yang biru!

Kelamaan bergajebo ria di kamar, kita akhirnya baru sempet keluar kamar ke depan tuh jam 11.45. Di depan, grup Arya dah menuhin teras dan uda siapin petasan2 mereka juga. Malem itu rame banget, jadi selaen spammers dan grup Arya, masih ada peneliti WWF itu, dan beberapa orang backpackers yang ga kedapetan kamar bakal tidur ngemper aja di teras. Bener2 ga berasa takut sama sekali walo kita di tenga utan malem2 gini :D Gue langsung setup kamera untuk video berikut lighting2nya (cieehhh, gayanya najong kaya potograper propecional aja XD), sementara anak2 cowo siap2in terompet sama petasan. Well, yang dibilang petasan juga bukannya kembang api yang bisa ditembak tuing tuing dhuarrr gitu, tapi lebih ke kembang api batangan yang cuma nyala di tempat gitu doank sih ^^ Kita beli yang panjang dan pendek, untuk awalnya kita bakal nyalain yang panjang dulu kali biar lebih lama waktu nyalanya… Si Edo sempet bilang, mao gak kita settingnya rada belakang yang rada gelapan gitu, jangan terlalu deket ama rumah, biar lebih ‘private’ gitu, padahal maksudnya Edo supaya kita gak ribut sendiri dan bikin malu XD Tapi maap Edo, kalo gelap gitu, gue ga dapet cahaya, gue gak bisa rekam videoooooooo, apalagi dengan penerangan kita yang seadanyaaa, kalo gak nebeng lampu rumah pasti cuma keliatan item2 doank di rekaman gue :(

Kira2 jam 11.50, si Abo udah ribut katanya udah mao countdown, gue yang heh, kayanya masih 10 menit lagi deh… tapi mungkin jam gue error kali, emang kemaren pas di Sawarna itu jem gue sempet mati setengah harian gitu tapi sorenya nyala lagi, gue pikir emang sejak mati jem gue jalannya kelambatan, dan gue liat anak2 laen gada yang keberatan dengan waktunya si Abo, so ya udah kita langsung grasak grusuk nyalain petasan segala macem, setting video lahhhh dll dll sibuk sendiri deh pokokeee… emang kita lebayerssss yang gajeboooo hehehe. Akhirnya kata si Abo udah nihhhh, yux yux yux kita countdownnn, 10… 9… 8… ehhh bentar bentar ini kembang apinya masih pada belom nyala semua, dan pada belom siap uji coba terompet jugaaa… dan akhirnya kita ngundur noh, hahaha gajebo, emang bisa ya countdown dimundurin XD


Nyalain kembang api, siap2 untuk countdown!!

Akhirnya setelah semuanya siap, kita mulai countdown sendiri, berisik sendiri… 10… 9… sampe 3… 2… 1… HAPPY NEW YEAR!!!


Happy New Year 1-01-2010 ^^

Cihuiiii udah taon baruuuuuu, kembang apinya juga baguuuussss, kita masih yang mengagumi kembang api batangan kita, sambil gue urus2 kamera dan kita tat tet tot toet2 tiup2 terompet berisik bener, sampe tiba2 kita denger… 10… 9… 8… 7… 6… 5… 4… 3… 2… 1… HAPPY NEW YEAR!!! Hah, apaan tuh??? Kenapa orang2 gajebo grup Arya itu baru countdown sekarang!??!!? O.o;;

Ternyataaaa kita kecepetan 10 meniiittttt, mereka pasti akurat waktunya karena mereka nonton dari tipi, ngikutin waktu countdownnya tipi, Aboooooooooooooooo ada apa dengan jam eloooooo!!! Ternyata punya ternyata, jamnya si Abo emang dimajuin 10 menit, untuk ngebangunin dia ke kantor… dan parahnya, dia juga sebelom countdown sempet kroscek jam ama Togel, yang bisa kebetulan sial banget majuin jamnya 10 menit juga untuk ke kantor. Gajebooooooooo kalian gajebooooooooo kita jadi ikutan gajeboooooo mulai countdown 10 menit lebih cepet, taon 2009 kita is shortened by 10 mins TT_______________TT

Gajebo sumpah gajebo beraatttt kita sampe maluuuuu, pasti tuh om2 tante2 makin mikir kita gajeboooo dan lebay abiiiisssss, uda berisik sendiri, salah waktu lagiiiii XD SPOILER: setelah pulang ke Jakarta, gue sempet liat lagi tuh video rekaman NY kita, saat kita countdown, secara gak sengaja frame kamera gue juga nangkep beberapa orang yang lagi berdiri2 di teras gitu… dan tau nggak, selama kita countdown dan sibuk2 tat tet tot toet2 gajebo, mereka tuh yang bingung gitu, gelagatnya kaya bolak balik ngeliat2 ke tipi terus, bahkan pas kita countdown, orang2 lainnya ikut datang dan ngintipin tipi lagi, sementara di foreground, kita yang sibuk sendiri dengan countdown gajebo kita ituuu XD Sumpah gue ngeliat itu langsung ngakak2 gila, bukannya gue ngakak ngeliat rekaman kitanya, tapi gue ngakakkkkkk ngeliatin reaksi orang2 di background dan mikirin betapa gajebonya kita waktu ituuuuuu XD Gue jamin, gue yakin banget, pasti tuh om2 tante2 pulang2 ke Jakarta bawa cerita tentang anak2 gajebo yang mereka temuin di Halimun, bahkan mungkin cerita itu lebih seru dari cerita Halimunnya sendiri XD

Setelah nyadar dari kegajeboan kita, kita langsung cool lagi, dan mulai keep track lagi. Orang2 dari grup mereka ternyata ada yang bawa kembang api lempar yang tuing dhuarr itu, so kita sembari nungguin dan ngeliatin kembang api itu. Mereka set up lamaaaaa banget, dan ternyata setelah nyala pun gagal, ga pernah jadi kembang api yang megah, cuma seiprit2 ngeledek gitu doank. Gue yang udah ancang2 ngerekam sampe ilfil, dan karena keterbatasan memori card gue, akhirnya tuh video gajebo gue delete XD Akhirnya gue setup kamera lagi untuk record kita kanpaiiiii dengan softdrink kita *hihihhi cupunya XD* tapi udah kita gaya2 dan kanpai2, buka2 soft drink segala, ternyata memori card gue fulllllllll, jadinya kita mesti ngulang, dengan kaleng yang udah kebuka, hihihihihhi maaaappppp XD~~~~~~

Setelah rekam2 video akhirnya kita setting2 buat poto2 aja, dan ternyata teori poto yang gue pengen praktekin sejak lama akhirnya berhasil juga, yang ada semuanya pada keranjingan sama cara poto gue, hohohho luckyyyyyy gue bawa tripod ^^


Spammers in Halimun sambil makan timun ketemu penyamun :D


Akhirnya kelar poto2 udah jam 1, di depan rumah udah sepi cuma tinggal kita doank, buset deh kita emang narsis berat gak ketulungan yah, hahaha… Setelah puas poto2 akhirnya kita balik ke kamar masing2 dan siap2 tiduurrr… Gue sama Feli yang sikat gigi n lepas2 softlens dulu, pas balik ke kamar lagi ngeliat ada kumbannnggggg jalan2 di ranjang kanan atas, hiiiiiiiii tadinya kita sangka kecoakkkkk, tidakkkk kita benci kecoaaakkkk >_< Akhirnya Feli dengan hebohnya langsung ke kamar cowo dan gedor2 pintunya, hahaha akhirnya tuh 4 cowo dateng lagi gabrukan ke kamar cewe, dan berusaha memburu kumbang iseng itu. Malang tapi apa daya, tuh kumbang gesit banget sampe akhirnya ga ketangkep dan ga jelas dia ngabur kemana. Hueee kenapa begitu, kasur gue kan di kanan bawah, paling deket ama domisili tuh kumbang gajebo >_< Udah deh, harus tidur, secara besok mesti bangun pagi jam 4, karena mao ngeliat sunrise, terbitnya matahari pertama di tahun 2010 ini hohhoho… Tapi ntah napa gue ga bisa tidur banget, ntah karena mikirin kumbang ato apa, tapi gue bener2 gak bisa tidur dan memaku di posisi tidur gue yang ngebelakangin posisi si kumbang >_< Dan ga bisa tidur tuh emang gak enak banget yah, rasanya sengsara banget, gue sampe bisa denger pas jam 2 itu ada mobil dateng, dan gue denger suara2 orang di depan gitu. Hiiiii horor banget, kenapa ada orang tengah malem buta gini baru dateng ke Cikaniki, dengan keadaan jalan ajaib kayak gitu gituh??? Akhirnya setelah beberapa jam sengsara, jam 3 akhirnya gue baru bisa tidur… dan terlelaaaappppp nyenyaaakkkk sekali…

Cu in 1 hour! ^^

Thursday, January 7, 2010

Ha Lee Moon 2010 NY De-civilizing Trip (part 3a)

Day 3 ~ Thursday, December 31st, 2009 ~ It’s New Year’s Eve!

Pagi ini, weker jam 5 udah bunyi. Sesuai rundown kita akan meninggalkan Sawarna jam 7 pagi, jadinya kemaren kita dah minta Ibunya disiapin sarapan jam 6. Jam 5 buka mata, uughhh masih ngantuk banget, mana lengket lagi, seisi kamar juga masih pada lelap semuanya. Ada 1 alarm yang bunyinya annoying banget gak dimatii2n pula, sampe bikin beberapa orang kebangun (termasuk gue!). Ternyata itu alarmnya si Abo!!!! Tapi secara ga sopan dianya malah terus tidur pules kaya ga terjadi apa2 XD Akhirnya Edo yang matiin tuh alarm.

Sekitar jam setengah 6 baru kita pada kebangun. Feli yang dengan semangatnya pake baju I <3 XMAS, ermmm kayanya uda lewat deh Fel XD Ga lama Ibu Sawarnya naik bilang kalo sarapan uda siap, dan sarapan kita pagi iniiiiiiii adaalaaaahhhh… NASI GORENG!!! Huahaha gila de, gue sukaaaaa nasi gorengnya enak :D Setelah itu kita langsung giliran mandi sambil nyicil2 makan, uda gitu pada beberes packing lagi untuk meninggalkan Sawarna dan menuju Halimuuunnnnn ^^

Sekitar jam 7.30 kita cabut dari rumah Hudaya, pamit dulu sama Ibunya, sembari nanya jalan arah Pelabuhan Ratu.


Bye Bye Sawarnaaa~~~

Setelah itu kita cabuuutttt, ke arah belakang Sawarna (bukan dari arah kita masuk) menuju Pelabuhan Ratu. Duh, ini dia nih yang gue khawatir2kan dari kemaren: perjalanan ke Pelabuhan Ratu! Karena menurut kabar, jalur Pelabuhan Ratu ini berbahaya, banyak tikungan curam dan pinggirnya jurang, bahkan taon lalu pas gue ke Sawarna juga, ada grup yang kecelakaan sampe meninggal semua pas mao ke Sawarna lewat jalur Pel Ratu >_< Lewat Pelabuhan Ratu, gue uda siap2 menanggalkan ke-hijau2-an gue dan pake baju kuning. Ehhhh si Feli malah yang pake baju ijo, I <3 XMAS-nya dia itu, jadilah selama di mobil kita ngomongin tentang Nyi Roro Kidul secara gajebo XD Tentang hotel yang selalu disiapin kamar kosong lah, tentang riwayatnya Nyi Roro Kidul yang tadinya sakit parah lah (eh iya kan?), tentang korbannya yang selalu cowo lah, gajeboooooo XD

Terus kita dapet kabar juga dari si Andy, yang kabarnya maen2 ke daerah Bayah untuk nangkep dan ‘pa koloi’ kelelawar2 disana, hihihhi vocab Hinghwa baru tuh, pa koloi XD Dan sementara Andy absen selama di trip kali ini, slogan dia diwakilkan oleh Milo, hohhoho thank youuuuu Miloooooo uda membuat slogan klan Hinghwa lengkappp, dengan ini lo langsung jadi tamu kehormatan Hinghwa nihhhhh XD Si Andy gatao deh nginepnya dimana dan maen kemana aja, tapi secara Bayah ama Sawarna deket begitu sihhh, seharusnya dia mampir2 sih kali yah…

Perjalanan keluar dari Sawarna naik turun naik turun dengan lumayan curam, untungnya berkat kehandalan ilmu mengemudi Togel, kita bisa lewatin itu semua dengan mulus. Lama rasanya kita naik turun dengan setting kampung, sampe kita berasa, ternyata Sawarna tuh gede juga ya. Kita nungguin lewat plang Selamat Jalan dari Sawarna tapi ga nemu. Malah nemunya itu gerbang perbatasannya Banten sama Jawa Barat (FYI, Sawarna ini terletak di ujung timurnya Banten, yang hampir berbatasan dengan Jawa Barat). Tapi anehnya, setelah gerbang Banten dan sebelum gerbang Jawa Barat, kaya ada daerah void gitu sepanjang kira2 100 meter, hmmm misterius sekali, jadi daerah itu masuk Banten or Jawa Barat???

Menurut info yang gue dapet dari Internet, harusnya kita akan nyampe Pelabuhan Ratu dalam 1,5 jam. Dari Pelabuhan Ratu menuju kantornya Halimun di Kabandungan juga kurang lebih 1,5 jam, nah dari kantor ini menuju guest house kita di Cikaniki yang makan waktu agak lama, sekitar 2 jam, total perjalanan 5 jam. Di rundown sih, kalo kita jalan dari Sawarna jam 7, harusnya nyampe ke Cikaniki jam 12. Tapi kayanya ini bakal molor gila deh, hehehe… Secara, pas sekitar jam 9 kurang gitu, kita ngelewatin perbukitan yang bisa ngeliat jauh ke garis pantai dan laut, itu pemandangannya cantik bangett!!! Ga tahan lah kita untuk ga turun, akhirnya kita turun bentar dan poto2, sekalian yang pada aus beli minum.



Duduk ngaso dulu di warung...

Di sana, kita nanya juga sama neng2 penjaga warung, ternyata yang kita lihat itu adalah Pantai Cibangban, dan jalan dikit lagi udah Pelabuhan Ratu. Wahh, ternyata Pelabuhan Ratu rasanya deket yah, uda keliatan pula dari sini. Btw si nengnya juga cantik, manis bener, gue sampe bingung, kenapa ya cewe2 Sunda itu cantik2 semuanya XD



View ke Pantai Cibangban, cantiikkkk ^^

Setelah kita jalan lagi, ternyata sebentar banget, gak sampe 15 menit, kita udah sampe di Cibangban.




Sampe di Pantai Cibangban cihuuiiii ^^

Huehh, padahal dari atas keliatannya rada jauh, kenapa sekarang tau2 nyampe? Ternyata kita daritadi jalannya itu langsung turun gunung turun terus, gak berkelok2 kayak biasa, makanya cepet nyampe di pesisir pantai. Di Cibangban kita turun sebentar untuk poto2 dan main air dikit. Walo gue males basah2an sebenernya, eh akhirnya basah juga XD



Pemandangan Pantai Cibangban

Di sana kita dikenain retribusi wisata 10ribu untuk rame2. Dan pas gue menuju keluar gerbang untuk poto plangnya, di depan situ ada gerobak jualan terompet!!! Terompeeettttt kita uda pengen beli sejak dari Sunterrrrr, tapi karena kemaleman gak bisa beliiiiii, hihihhii NYE kita terselamatkanlah dengan adanya terompet disini, kalo ga bisa garing gila kita, NYE di tenga utan, sunyi2 sepi gitu tanpa alat untuk celebrate XD Terompetnya muraaahhhhhhh, masak 1-nya sekitar 2000-3000 perak?!?!? Yang bagusan dikit bunyinya rada kenceng cuma 4000 perak, kalo di Jakarta bisa berapaan nih, 15ribu satunya?!?!? O.o;; Jadinya kita beli 7, kombinasi yang bagusan dan yang biasa, total 22.000. Begitu gue sampe bawah lagi ke pantai, ehhhh si mas2nya ngasihnya kelebihan, masak yang bagusan dia kasih 4?!?! Akhirnya gue yang berhati mulia iniiiiiii lari lagi ke atass, balikin tuh terompet lebihnya, hihihhi mulia banget gak sih gueee, terharu gak loooooooo~~~~



Beli terompet dulu yuuuxxx ^^

Setelah sampe bawah lagi (hahhhh, capeekkkk x.x;;), kita langsung pesen kelapa muda, untuk makan di saung2 deket situ. Makan kelapa muda yang seger di pinggir pantai, nyuummmmm, ga mahal pula lagi, satu batoknya cuma 5 ribu perak. Gila kayanya gue kaya deh kalo tinggal disini hihhihihi XD Sementara nunggu kelapa disediain, kita maen capsa banting dulu, total ada 4 tim. Gue rada males sih main, so gue cuma liatin si Togel aja hehehe… Baru juga bagi kartu, ga lama udah dateng kelapanya. Pertama dateng punya Milo, Feli, ama gue. Kita langsung lah sibuk makan kelapa, sruput2 sana sini, eh ko gue ngeliat di air kelapa gue banyak semut item, hihhhh baru mao gue buang2in, tau2 gue ngerasa lidah gue kaya ketusuk, sakit!! Ternyataaaaaa, *sumpah ini horor abis* tuh sedotannya banyak semut item, eeewwwww gue sampe najis ternajis2, ternyata semut itemnya ada yang masuk ke mulut gueeeeee peh peh pehhhhhh geli beneerrrr >_< *sekarang aja gue mikirinnya masih merinding* Langsung ilang minat gue makan kelapa, terus Togel yang ambil kelapa gue untuk dia makan. Huuuu gue gak mao lagiii >_< Terus Edo punya juga dapetnya kelapa tuaaaaa molo yang gak ada dagingnya sama sekali. Dia 2x tuker, 2-2nya dapetnya gada daging gitu, ga bener nih tukang kelapa :S

Tapi karena sala paham, akhirnya dateng lagi kelapa satu biji untuk gue (tadinya itu jatah Togel), hueee gue da ilfil ama kelapa, tapi lebih ya apa boleh buat, gue habiskan lah :( Selesai minum kelapa kita langsung bergegas lagi, duh ga bole nyantai2, nih, udah jam 10! Tapi menurut kabar petugas Cibangbannya sih, dari sini ke Pelabuhan Ratu udah deket, paling juga 10 menitan katanya. So berangkatlah kita menuju Pelabuhan Ratu, rencananya disana bakal beli bahan masak sama isi bensin, uda gitu langsung naik gunung dan meninggalkan peradaban hehehe.

Ternyata sampe Pelabuhan Ratu gak sedeket itu, ya kurang lebih 30 menit lah untuk sampe ke kotanya. Sepanjang perjalanan menyusuri pantai sih, emang pantainya cakep yah, tapi sayangnya dah komersil banget dan rada kotor. Kalo pantai2 yang bersih, udah diblok2 sama resort2 di sekitarnya situ. Kita sempet lewatin juga tuh hotel yang konon katanya keramat yang nyediain kamar untuk Nyi Roro Kidul, namanya Inna Samudra Beach ya, hiiiii ngeriii, walo hotel2 disana keliatannya bagus2 dan terawat sih :D




View perjalanan menuju Pelabuhan Ratu

Sampe di kota, langsung kita nemu pom bensin, yay lucky!!! ^^ Isi langsung full tank sampe 200ribu, terus da gitu untungnya juga, ternyata ada pasar tradisional tepat di seberang pom bensin itu.



Di Pelabuhan Ratu pun ada billboard Indomie!!!

Huehhh kita hoki berat yah, kalo ga, ga jelas deh musti nyari pasar tradisional dimana XD Deket situ juga ada resto makanan sunda gitu, pas bangetttt buat kita bungkus nasi untuk makan di jalan :D Sekarang masi terlalu kenyang untuk lunch, tapi mengingat nanti bakal gada makanan, hmmm mending kita stock dulu deh ^^ Gillaaaaa Pelabuhan Ratu tuh terik benerrr, bisa gila de, ga cuma Pelabuhan Ratu sih, tapi dari kemaren di Sawarna juga uda terik banget, gila de pasti kita pulang Jakarta pada gosong de, sunblocknya ga ngaru banyak dengan matahari seterik itu >_< Untungnya cuma anduk gue yang gue jemur di mobil jadi kerinnnggg sampe garingggg hohohoho ^^

Sampe di pasar, huaaaa kita no ideaaaa pasaran harga sayurrrrrr XD Maklum semuanya anak kota ga perna belanja di pasar tradisional, palingan cuma Feli doank yang sering menemani Ibundanya ke pasar, hihhihihi… awalnya bagi tugas, ada yang beli bawang, ada yang beli sayur ijo, gue kebagian beli bumbu jadian, tapi lama2 kok rasanya ga efektif dan muter2 disini lagi disini lagi yah… jadi akhirnya kita memutuskan untuk belanja cuma cewe2 + Edo doank, sementara 3 co lainnya tunggu di deket mobil aja sembari nyari petasan. Yes kita bakal maen petasaaaannnn hahaha uda pasti nombok berat neh XD Banyak unexpected shopping neh hihhihihi tapi kan kita lagi liburaaannnn, nombok barang goban-cepekceng ya cincai cincai lahhhh :D Ternyata pengalaman beli sayur tuh lucu juga ya, seru juga, ngeliat2 sayur, nawar (walo gatao apa yang mo ditawar lagi, kita dikasi daon bawang segepok dgn harga 1.000 perak, mo nawar gimana lagi???), terus cari2 barang lagi, hihihih walo kotor dan sendal kita sempet kena lumpur2 pasar, tapi overall seruuuu hihihhii (paling kalo disuru ikut nyokap ke pasar lagi juga ogah XD) Dan berhubung banyaknya tempat kita beli sayur, gue uda lupa abis brapaan aja… abisnya di 1 kios paling abis 3.000-4.000 perak gitu, mana gue bisa inget xiao qian kayak geto XD

Di pasar kita sempet bingung mo beli apa, gue sempet nanya juga sama Imas, contact person kita di Halimun, apa aja yang ada. Ternyata gak ada rice cooker, gak ada kulkas, huiii serem juga yah, mo masak nasi pake dandang gimana cara XD Jadi akhirnya kita beli beras, bawang merah bawang putih bawang bombay, sawi putih sawi ijo, kentang & wortel, sama bumbu nasi goreng + bumbu kari. Hiihihihhi gue da ga sabar untuk masak2 nehhhh XD

Sekitar jam setengah 12-an kita keluar dari pasar, dan gabung sama tim cowo yang ternyata udah beli petasan, total harganya 20.000, murah/mahal? Setelah itu kita cuci2 kaki, terus pesen makanan di resto Sunda itu untuk dibungkus dan makan di perjalanan nanti. Semua masing2 pesen, rata2 pada pesen ikan ayam2 ato apa tuh, pokoke sebongkah gede gitu, gue ngeliatnya aja uda ga resep. Gue sih pesen rendang, dan si Edo yang paling heboh pesennya ikan seekor, bungkusan dia paling gede, hihihhii… Total di resto Sunda itu kita abis 105.000 untuk 7 porsi makanan, not bad lah ya.



Udah kelar belanja, yuuxx jalaann ^^

Setelah itu dari sana kita mampir ke Indomaret yang searah jalan juga, untuk beli snack sama beli minumaaannnn untuk taon baruuuuu, hihhihi kalo ngga, kesian amat kita taon baruan minum air putih doank XD Tapinya kita juga cuma beli soft drink doank, ga go wild hohohoho… Selaen beli snack, kita pada beli Nu Green Tea juga karena uda pada keausan, panasnya gila sih >_<

Selesai dari semuanya itu, kita jam 12 langsung berangkat, menuju Halimuuuuunnnnnnn ^^ Terjadi pergantian supir juga, dari Togel menjadi Abo. Pertama kita ambil arah menuju Cikidaaannngggg, jalanannya nanjak berkelok2 2 arah gitu, Aboooooo gila loe yahhh, nyetirnya yang kalem dikiiitttt!!! >_< Gila aja, masak dia bisa lari 60 di jalanan gunung berkelok2 gitu >_< Uda gitu kalo mao belokan or tanjakan yang ga keliatan, dia mesti kita dikte untuk klaksoonnnnn, gila Jimoooottttttt ingettt lo bawa nyawa 6 orang laennn disiniiiiiii, ati atiiiiiii >______________< Perlu dikasi diktat pelajaran menyetir dasar gak Jim???



Jim, kalo belokan kaya gini tuh klaksooonnnn >_<

Terbukti sukses sih dia, jadinya selama perjalanan ini gada yang tidur, karena pada tegang, hahaha… bahkan Feli yang biasanya nyampe mobil langsung merem pun, sekarang jadi ikut ribut karena tegang disetirin ama Jimmy hahaha XD



Jimmmmmmm nyetirnya ati2 >_<

Tapi di antara semuanya, Edo doank yang muji cara nyetirnya Jimmy, katanya berani dan mantep, dibanding gaya nyetirnya Togel yang lebih kalem dan berhati2. Hoooo ternyata ada positifnya juga yah si Jimmy hihihihi…

Selama perjalanan, cuacanya baguuuussss langitnya biruuuuuuuuu gila deh gue kalaappp, hihihi padahal ngakunya cape jepret2 terus, kadang dapetnya blur, kadang dapetnya gelap, susah deh dapetin poto bagus dengan kecepatan mobil 60 km/jam di jalan berkelok2 @.@;; Tapi gue ga pernah betah simpen kamera gue lama2, secara begitu banyak view2 menggoda sepanjang perjalanan XD



Langitnya biruuuu banget, pemandangannya juga cantik!!! ^^

Dan di tenga jalan kita nemu Camryyyy yang dengan santainya jalan meliak liuk sana sini, dannnn si Jimmy gila ituuuuuu mau ngebutttt untuk nyamain kecepatan ama tuh Camry!!! Gelaaaaa Jimmy!!! Dia tuh pake Camryyyyyyyy, dan dia cuma sendiriiiiiii sedangkan lo pake Kijang bangkotaaannnnn isi 7 orangggg plus barang gajeboooooo mana bisa lo mao nguber diaaaaa, lagian dia kan sapa tau aja lagi ditungguin cewenya di Cikidang, kalo dia ga cepet2 nyampe dia bisa dipecat jadi pacar makanya dia ngebut gila, who knows? Dohhh ini bener2 perjalanan paling berbahaya seumur hidup gue >_< Sudahlah, biarkanlah si Camry itu jalan duluan meninggalkan kita, yah yah yah??? Akhirnya Jimmy rela juga ngelepasin tuh Camry item, dan perjalanan jadi lumayan terkendali, phewww *keringet dingin*. Tapi ga lama lagi, kita nemu lagi tuh Camry lagi markir di satu kios gitu, ngebiarin kita jalan duluan. Hehhhhh si Camry itu nungguin kitaaa~~~~ tapi da gitu si Togel ngeliat ada duren menggelinding di jalan yang dilibas terus ama Jimmy *emang rada2 ni anak ga mikirin safety!!* dan kita jadi berspekulasi gitu, pasti si Camry nih mampir beli duren dulu untuk nyogok cewenya, eh tapi tu duren gelinding ke jalan makanya dia lagi beli lagi, hihihhii spekulasi gajebooooo XD Tapi ga lama juga tuh Camry nyalip lagi noh, dan ilang dari pandangan :(




Camry gajeboooo ngibrit sana sini...

Setelah itu perjalanan melewati Cikidang, di Cikidang ternyata kotanya baguss, rapiiii bener…



Cikidang kotanya rapiiihhhh ^^

Menuju Kalapanunggal untuk ke kantor Halimun di Kabandungan, kita udah mulai terbiasa dengan gaya nyetirnya Jimmy yang acak kadut, jadi perjalanan udah mulai tenang. Bahkan Fali udah sempet tertidur, lupa2 inget sih gue :p Begitu kita udah mo naik gunung deket Halimun, langit udah jadi gelap dan berawan parah. Jadi ternyata dari Sawarna itu, kita jalan naik gunung turun gunung, sepertinya kita dari gunung yang satu, turun ke pantai dan naik gunung yang lain lagi, nah sekarang di gunung yang sebelah sini awannya gelap banget. Gue sempet salah arah, ambil yang ke Parungkuda, untung gue orangnya sigap dan langsung ngeh, da gitu gue langsung minta tanya orang dan kita puter arah, hohohoho tapi bentar begitu aja uda 3 km lewat lohh, gila si Jimmy nyetirnya bener2 parah >_<



Langitnya biruuuuuuu ^^



Langitnya mulai mendung menjelang Halimunnnn >_<

Akhirnya sekitar jam 1.30 kita sampe juga ke kantor admin Taman Nasional Gunung Halimun Salak di Kabandungan, pas banget pas mulai gerimis. Ckckck ternyata pas juga kita nyampe kesini dengan waktu 1,5 jam, thanks to ngebut2annya si Jimmy sih (walo sulit untuk mengakuinya XD).



Sampai di kantor Halimun sekitar jam 1.40 ^^

Sampe di sana, kita langsung ketemu dengan Pak Kohar, contact person yang sempet dikasih tau sama Imas yang ternyata lagi main2 ke Bandung. Sama Pak Kohar kita langsung urus bayar2an, terus sekalian numpang lunch disana. Setelah nego2 bentar, ternyata kita akhirnya dikasih kamar VIP, yay, lebih enak begini deh. Jadi nambah 100.000 untuk 2 malem (Kamar VIP 300.000/night; kamar standar 250.000/night), tapi gpp lah, at least kamar mandi dalem, mo ngapa2in jadi lebi gampang. Dari Bapaknya juga kita tau kalo 3 kamar lainnya itu dihuni sama 1 group juga, atas nama Arya. Jadi total yang nginep di Cikaniki cuman 2 grup, grup kita sama grup Arya itu.

Di kantor situ juga ternyata ada miniaturnya kawasan Gunung Halimun di sekitar Cikaniki, dan si Milo begitu liat, katanya horor banget tuh miniaturnya, gue juga jadi ikutan horor, ga tau dia buatnya lebay ato kagak. Hihihi kayanya gue ama Milo uda trauma sama utan2an deh, sejak insiden di Sempu, jadi cupu yahhh kita >_<



Miniatur daerah Cikaniki di kantor

Setelah itu kita nanya2 sama bapaknya, tentang keadaan di sekitar sana, tentang track2 yang bakal kita lewatin, dan kira2 berapa jarak jauhnya. Hmm setelah dijelasin, sepertinya gak begitu horor2 banget, palingan tempat2 yang bakal kita kunjungin itu sekitar ratusan meter doank dari guest house, gak sampe 1 KM lah. Yang paling serem itu justru canopy trailnya, jembatan gantung yang digantung di antara 4 pohon Rasamala dengan ketinggian 25-30 m di atas tanah. Noh, kalo Rasamala ini nama pohooonnn, Togeeellll!! Kalo perkebunan tehnya itu namanya Nirmalaaaa Nirmalaaaa Nirmala!!! Hihihi gue sama Togel debat heboh banget mengenai ini Rasamala ama Nirmala berhari2 kemaren XD Nah si jembatan gantung yang horor ini katanya paling cuma 100-200 m dari guest house, emang keliatan di miniaturnya deket bener sih, tapi berhubung katanya lagi studi kelayakan, canopy trail ini sedang ditutup ga bole ada yang naek. Pheww, bersyukurlah gue, ga berani banget gue kalo harus naek, jujur XD Tapi menurut Togel, dulu pas bogenya dateng ke Halimun taon 2008, tuh jembatan juga uda ga bole dinaekin, emang selama itu yah studi kelayakannya >_<



Canopy trail yang hororrr >_<

Setelah nanya2 kita baru pada makan, untuk nguber waktu juga sih kita supaya ga kemaleman di hutan. Nasi rendang gue enaakkkk… tapi menurut kabar, tuh bongkahan ikan gajebo yang dibeli anak2 tuh rasanya parah, sepet banget dan dagingnya alot, hahaha makanya gue liat bentuknya aja dah ga resep XD



Itadakimasu mari makan ^^

Malah sama Berry, tuh bongkahan ikan kaga abis, dan dia bungkus untuk dimakan di meal2 berikut, yang selalu kita sangkain sampah, hihihhi XD Abisnya beneran deh, itu kecil2 gitu dibungkus ama kertas coklat gitu kan, udah kuwel2 kumel gitu siapa yang kaga sangka sampah coba!! Apalagi kita kan lagi mentatar Berry untuk gak buang sampah sembarangan, secara tuh anak suka ajaib, buka jendela mobil terus tuiiinnggg buang sampah gitu, gue awalnya sampe shock ngeliatnya hahaha…

Sekitar jam 2.30 kita jalan lagi ke Cikaniki. Pesan dari Bapaknya, nyetirnya ati2, secara jalannya rada ajaib gitu berbatu2. Jadi total jarak dari Kabandungan ke Cikaniki itu 17 KM, tapi 2 KM awalnya itu jalan aspal bagus, nah sisa 15 KMnya itu yang ajaib berbatuan. Tadinya kita ditawarin untuk taro mobil kita di kantor sana, dan dia pinjemin Jeep gitu untuk ke Cikaniki, harga semobilnya pp 750.000. Weleh, kagak deh, kita ini aja uda tekor banyak, hahaha rasanya masing2 uda namba nyetor 150.000 deh, uda bengkak nih dari bujet awal XD

Awalnya, perjalanan emang aspal mulus, lalu berubah jadi jalan bebatuan, tapi masih di perkampungan penduduk gitu. Gue kan denger kabar dari Togel kalo jalannya menyeramkan, dengan kanan kiri jurang dan 2 arah. Gue uda sempet parno, tapi begitu gue liat sekitar2nya masih kampung penduduk, gue jadi mayan tenang. Tapi ternyata ketenangan itu gak berlangsung lama… gak lama kemudian rumah penduduknya mulai jarang, dan bener aja jalanannya sempit untuk 2 arah, dan memang salah satu sisinya nyusruk ke tanah gitu. Okaayyyy, Jimmyyyyy nyetirnya yang ati2 yahhhh, horor nihhhh >_< Ternyata perjalanan ini jauh lebih lama dari yang kita perkirakan. Kita jalan dengan kecepatan sangat lambat, kata si Jimmy kita jalan rata2nya sekitar 5 km/jam, doh matek de gue uda takut sampe gelap aja >_<



Perjalanan anjluk2an sepanjang 15 KM

Selama perjalanan ini semuanya pada diem, gada yang ngomong, semua uda pada khawatir dengan pikiran masing2 kali yah… dan perjalanan begitu laaaammmmmaaaaaaa banget rasanya, kita dikit2 nanya si Jimmy uda KM brapa, tapi paling naiknya dikit2 banget… pada sejam pertama kita baru ngelewatin sekitar 5 KM (ya iyalah, kan speednya 5 km/jam XD). Dan jalanan batu2annya bener2 ajaib banget, di dalem anjluk2an banget, padahal di belakang kita udah taro Milo ama Feli yang paling enteng, supaya ban belakangnya kaga nyusruk kalo kena batu. Uda anjluk2an, terus batu2nya mengerikan juga kadang ada lumpur yang si Berry sebagai co-pilot suka nyuruh Jimmy tancep gas kalo ngelewatin lumpur kaya gitu, takut selip bannya. Doh, Kijang ni standar keselamatannya minim sih ya, gue ga tenang juga jadinya… coba kalo pake produk2 Honda yang sudah dilengkapi ABS (eh ga ngaruh ya? XD), VSA dan standar keselamatan 6 bintang, mungkin gue akan lebih tenang kali ya, hihihihhi masih sempet2nya ngiklan XD
 
Pas di awal baru masuk jalan batu2an, Togel ngasi tau kita kalo bentar lagi bakal gak dapet signal, jadi mendingan masing2 pada ngabarin orang rumah or siapapun yang mao dikabarin deh, so kita semua langsung sibuk autis untuk kirim sms New Year in advance ke orang2. Si Togel yang kasian, gara2 hapenya error bekas kemaren maen di Sawarna, dia jadi gak bisa kabar2in orang2 deh. Yang ada dia cuma bisa pinjem hape gue untuk kabarin ke ccnya. Tapi dibilang bentaran lagi ga dapet signal, gak juga tuh, secara sampe sekitar km 10-an gitu, gue masih bisa terima & kirim sms kok… tapi setelah masuk hutan sih, beneran ilang deh tuh signal, operator apapun gada yang dapet.

Selama perjalanan kita dieeemmmm aja, pada berdoa kali yah. Terus dikit2 kita nanya jalan ke orang lewat kalo rasanya jalannya udah semakin mencurigakan bentuknya. Untungnya waktu itu masih terang, jadi masih banyak kendaraan berseliweran baik searah maupun lawan arah. Nah mobil2 lawan arah ini yang suka gajebo, udah jalannya sempit, tiap papasan sama mobil laen tuh rasanya horor banget deh >_< Tapi jujur aja gue seneng kalo masih ada kendaraan lalu lalang, kesannya kita nggak begitu antah berantahnya di tenga kegajeboan ini… Dan demi mengurangi stress dan menenangkan hati, akhirnya kita semua malah jadi nyanyi2 gajebo (errr… ga bisa dibilang semua sih, basically cuma gue, Milo ama Feli doank ^^;). Nyanyi2 Desaku lah, Mars SMUK3 lah (ini kayanya lagu wajib deh XD), terus si Feli nyanyi2 lagu Indah Pemandangan or apalah gitu, kita gada yang tauuuuuuuuuuu hihihhihii… Gue sama Milo beneran jadi wonder, masa kecilnya si Feli tuh seperti apa yah, dia bayak dikibulin sama kk2nya kali, banyak lagu2 gajebo XD



Oooo... indah pemandangaaannnn :D


Di tengah jalan ada 1 motor yang diisi 1 keluarga gitu, bapak, ibu, sama 2 anak kecil yang ada di belakang kita terus. Ntah gimana dia ga berhasil2 terus mo nyalip, secara juga tuh jalanan sempit bener. Jadi selama perjalanan melewati sawah, lembah berkelok2 dia dengan sabarnya jalan di belakang ngikutin keleletan siput kita. Gue jujur bersyukur sih ditemenin sama motor itu, gatau deh, kayanya kita sejak kemarenan ini diberkatin banget deh, kita ga pernah jalan sendirian. Di jalan menuju Sawarna, kita ditemenin sama pahlawan berhelm. Di pantai Ciantir, kita ditemenin sama Cobay & Congar. Di jalan menuju Halimun kita ditemenin sama Camry geblek. Dan sekarang, di jalan menuju Cikaniki, kita ditemenin sama motor ini. Bener2 diberkatin banget, bener2 bersyukur banget gue ^^

Sekitar di KM 10 gitu, waktu udah sekitar jam setengah 5, doh mampos deh gila kita 10 KM aja 2 jam, at least sejam lagi baru nyampe guest house. Gpp deh, at least setengah 6 pun langit bakal masih terang, ga bakal terulang trauma Sempu hihihhi. Di KM 10 itu kita masuk ke hutan, dengan gerbang Selamat Datang ke Kawasan Gunung Halimun gitu di depannya. Selaen gerbang, juga ada tanda2 warning kayak ada macan or binatang2 laennya gitu, kita sampe bingung, kok ini jadi kayak Taman Safari yah, cuma bedanya, kalo macan2 yang disini itu hidup liar dan gada pawangnya, hiiiii jauh lebih nyereminnnn >_<



Gerbang Halimun, ati2 macan galak!

Karena nggak enak dan kasian tuh motor di belakang kita jalannya udah setengah mati, akhirnya kita kasih dia jalan duluan. Hueee padahal gue lebi prefer tuh motor tetep di belakang kita, at least lebi tenang gitu ada yang jagain dari belakang, hihihi gue egois banget yah XD Setelah motor itu pergi, kita sendirian lagi, di tengah utan gajebo yang lebat bener, dengan jalanan anjluk2an dan ancaman binatang buas, hahaha gue uda mikir aja, seandenya ada binatang buas, kita ga mungkin lari gimana juga, secara tuh jalanan jelek bener kita cuma bisa jalan 5 km/jam XD Perjalanan 5 KM terakhir itu rasanya lamaaaaa banget, untungnya ada pal2 batu gitu yang nandain jalan per 100m, jadi at least kita counting downnya lebih jelas. Tapi kadang pal batu itu suka ngumpet2 gajebo di balik semak belukar gitu, gue sampe mikir, gila nih uda brapa lama yah ga diurus nih jalanan, kalo begini terus, dalam 10-20 taon bisa raib nih jalan ketutupan ama dedaunan & ranting2. Ini aja uda banyak ranting2 yang mencuat sana sini, ngebaret mobil dengan enaknya. Phewww sukuuuurrrr ini mobil pinjeman, tuh kan gue bilang juga apaaaaa, jangan pake mobil pribadi, bisa nangis bombay looooo melihat mobil lo di-abuse seperti ini hihihhi… uda bannya rawan botak gara2 batu, terus sasisnya rawan kebentok2 ama batu2 tajem, belom lagi bodinya kebaret2 ranting pohon, terakhir tuh velg pasti da ancur kena ciprat lumpur sana sini XD Hihihihi tuh tukang rental mobil juga bisa nangis kali ngeliat mobilnya kayak gini XD

Di tengah jalan2, di tengah utan2 gitu, tiba2 kita ngeliat motor yang tadi lagi berenti buat istirahat. Kasian tuh Bapak, kayanya tangannya pasti capek banget deh tuh nahanin stang motor di jalanan anjluk2an kaya gitu :) Pas kita lewat, dia meringis aja ngeliat kita… gak lama, setelah kita jalan, dia muncul lagi, dengan gaya megang stang yang dah rada aneh, bahaya banget tuh pastinya… dan kita kasih dia nyalip kita lagi.

Setelah perjalanan yang rasanya lamaaaaaaaa sekaliiiiiiii, gue udah sampe pegel punggung gue karena duduknya tegak gitu, nahan goncangan mobil soale, gue jujur ngeri sama goncangan2nya takut mobil ambruk hahaha, akhirnya 5 KM terakhir kita lewatin dengan sukses, gue langsung narik napas lega pas ngeliat pal batu udah di angka 0 KM, dan makin lega lagi pas ngeliat ituh sekeluarga motor berdiri di pinggir jalan gitu, gue pikir kenapa mereka berenti kan, eh ternyataaa… melihat ke kiri… kita sudah sampaaaiiiiii di guest house Cikanikiiiii!!!



Ehh ketemu keluarga motor iniii ^^



Tengok kiri, eh uda di guest house ^^

Dan liat jam, waktu baru menunjukkan waktu jam 5, berarti kita ngelewatin itu semua dalam waktu 2,5 jam, bravo Abooooooooo hebaaatttt we owe you a lottttttt, gue berjanji deh Jimmmm, berjanji dengan kesungguhan hati gue yang paling daleemmm, gue gak akan ngebuli elo lagiiiiiii gue ga akan ngeledek2 elo lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… selama 2009 yah (yang which is uda tinggal sekitar 7 jam lagi :D )

Huhuhu gue sampe terharuuuuuuuu, bisa bernapas lega sekaranggggg, bener2 diberkatin yah kita, ditemenin orang2 motor gajebo ituuuu… Tapi berhubung naikan ke guest housenya itu tajam banget, kita semua langsung turun mobil, duh enak juga regang2 kaki, dan si Abo dengan kemampuan nyetirnya yang mumpuni (udah gue akui sekarang) langsung tancep gassssss dan naiiikkkkkk tanjakan ituuu, hihhihii lucuuu ngeliatnya tuh mobil Kijang yang udah kotor luar biasa menyedihkan bentuknya itu naek tanjakan kaya ngibrit gitu, hihihhii… Uda gitu kita langsung turun, dan dengan gatau malunya poto2 dan tereak2… Ehmm, gue juga lupa sihhhh, tuh di rumahnya uda ada orang2, kayanya grup Arya itu, mereka langsung ngeliatin kita begitu kita dateng, mungkin mikir kali ya, ni anak2 gajebo sekali, begitu dateng uda bikin ribut sana sini XD




Mobil Kijang kita yang babak beluuuurrrr, acak kadut kasian yah ^^;



Langsung heboh sendiri diliatin om2 tante2 grup Arya ^^;

to be continued to part 3b (kepanjangan, Blogspotnya error XD)…

Wednesday, January 6, 2010

Ha Lee Moon 2010 NY De-civilizing Trip (part 2)

Day 2 ~ Wednesday, December 30th, 2009

Sekitar jam 2.00 pagi weker gue bunyi, tapi di kamar cewe masih hening gada tanda2 kehidupan. ACnya Edo dingiinnnnnn bbbrrrrr ga sanggup dah menggigilll ~.~;; Karena masih ngantuk dan sepet banget, gue guling2an merem2 dulu sampe jam setengah 3, terus gue keluar kamar. Di depan, baru Togel doank yang bangun, sementara Jimmy ama Berry masih terlelap. Lah terus Edo dimana?

Nah ini nih… gue sampe shock… ternyata Edo masih telp dari tenga malem kemaren O.o;; Pantesan ajaaa di kamar gue tuh pikir anak2 cowo pada kaga tiduuurrrrr, secara kedengeran suara orang ngobrol terusssss, ternyata si Edoooo yang belom kelar telpon, ckckckck ciiieeeeee Edo nelponin siapa tuuuuuuuu sampe jam 3 subuh iihihihii ^^;

Sebenernyaaaaaa, jujur… feeling gue gak enaaakkkkk banget untuk trip kali ini, ga tao kenapa, rasanya kaya bakal terjadi yang nggak2 gitu, ntah apa karena gue uda jarang pegi2 sekarang jadi insting gue tumpul, ato gue segitu traumanya ama hutan di Sempu sampe gue jadi pengecut, ato emang bener bakal ada yang terjadi. Dan belakangan, setelah kita balik ke Jakarta dan gue ngomong ini ke Togel ama Milo, ternyata mereka berdua juga ada feeling2 gak enak loh :p Tapi untungnya kita ga napa2, dan kembali dengan selamat ke Jakarta, aminnnn!!!! ^^

Back to storyyyyyy~~~~ Akhirnya setelah semua pada bangun, pada beres2 dll, kita jam 3.30 jalan dari rumah Edo di Sunter. Telat setengah jam dari jadwal, masih oke lahhh… Si Feli geblek, dia bilang kita uda kaya maling, mengendap2 keluar dari rumah orang jam 3 pagi gitu XD

Begitu sampe di Danau Sunter, Edo baru inget kalo pintunya belom digembok, so kita balik lagi ke rumahnya dia… tambahlah si Feli bilang kita maling gajebo, uda keluar masuk lagi keluar lagi XD

Setelah itu kita jalan langsung lewat jalan bawah ke tol Merak, sekitar jam 4 kita masuk tol. Uda gitu, mulai deh satu persatu orang tidur di mobil, paling tinggal Togel yang nyetir, gue, sama Edo yang kaga tidur. Bahkan si Berry yang co-pilot juga tidur!!! Parah… Si Edo dengan kesenengannya langsung beraksi, moto2in orang tidur, heran, ni anak doyan bener yah poto2in orang tidur ckckck… Sekitar jam 5 kurang kita sempat mampir di rest area km 68 dulu untuk ke WC, terus sekitar jam 5 kita keluar di Serang Timur, masuk kota Serang. Gue jadi penunjuk jalan dengan ngikutin arah jalan gajebo yang pernah buat gue nyasar taon lalu (uda tau gajebo, masih diikutin lagi), akhirnya kali ini di Serang pun kita sempet sala jalan XD Sukur langit uda rada terang sejak jam 5.30-an, jadi uda bisa nanya orang di jalan XD Menjelang jam 6 pagi pun pas kita uda di Pandeglang, matahari mulai terbit kan, langitnya cantik! Pengen dapetin momen sunrisenya tapi akhirnya ga bisa dapet :(

Tiduurrrr pada tiduuurrrr semuaa... (kecuali Edo)

Sekitar jam 6.30 kita masuk ke hutan, ke perkampungan Desa Saketi dan ikutin jalan berkelok2 menuju selatan, dan berbagi jalur sama truk2 gede muat kelapa sawit. Langit udah terang banget, yang pada tidur pun juga udah bangun, ya iyalah secara jalannya rusak, mo tidur juga anjluk2an, ga nyaman bangett… Perjalanan rasanya lamaaaa banget ngelewatin hutan dan perkampungan gitu, sampe jam 8 juga tulisannya masih ada sekitar 30km lagi *matek dah Xp*

Begitu bangun, si Jimmy kabarnya langsung autis sama bbnya dan malah spamming2 ria…??? Buaguuussss yah Jimoooottt, orang lagi kerjaaaaa, merhatiin jalaaannnn, jadi penunjuk jalaaannnn, elo mala autis bebeeee???? XD Terus ituuuuuu GPS yang di BB elo… menyesatkaaannn… membuat pesimis… BB = B*g Bull****!!! XD

Akhirnya, setelah perjalanan yang lumayan panjang, jam 9.30 kita sampe ke Malingping dan mulai jalan menyusuri pesisir pantai (uih, beneran 6 jam loh yah perjalanannya…). Nah dari sebelom keluar pantai gue uda ngekerinnnn, dimana ini Pondok Bagedur, kok gue ga nemu yah!! Gue mulai panik, karena seinget gue perjalanan dari Malingping menyusuri pantai tuh pemandangannya indaahhhhh, nah ini kok begini??? Gak ada indah2nya… pohon2 tumbuh liar ga keurus, pantainya pun rasanya kurang resep… gue mulai khawatir apakah salah jalan… sampe saatnya gue ngeliat plang Pantai Karang Srongsong, yang gue pergiin taon lalu, baru gue yakin ini di jalan yang bener. But still… tempatnya sama sekali uda berubah… pemandangannya udah gak stunning lagi :S

Selama perjalanan, kita sempet ragu kan apakah ini di jalan yang bener… akhirnya kita banyak nanya orang, selama menyusuri pantai itu, kita pernah juga nanya orang di tengah jalan, apa ini arah jalan yang bener menuju Sawarna? Eh gajebonya, tu orang mala jawabnya,”Ikutin aja terus jalan ini… nanti di depan tanya orang lagi yah!” gitu! Gila, gajebo berat, ini petunjuk arah paling aneh yang pernah gue denger ^^; Terus kita ikutin terus kan jalannya, dan dia juga jalan terus naek motor, dengan gaya naek motornya yang rada aneh miring2 gitu. Kita curiga sih, dia encok kali ya, ato pengen serasa lagi di Moto GP, duduknya miring2 gitu XD

Eh setelah jalan berapa lamaaaaaa gitu, dia terus jalan di samping/depan/belakang kita, dia berenti di depan kita, terus bilang kalo itu Sawarna uda di depan. Setelah itu dia ilaannngg, raibbb!!! Bener2 misterius tuh pahlawan berhelm… kayanya dikirim dari atas untuk nunjukin jalan ke kita ^^;

Pahlawan bertopeng dengan gaya duduk yang aneh

Akhirnya setelah perjalanan jauh, sekitar jam 10.30 kita sampe ke pintu gerbang Sawarna. Fuuhhh akhirnya kita nyampe jugaaa, Sawarna here we coommeee ^^ Hoiiii bangun hoiiii yang pada tidur hooiiii, Edo pun akhirnya tidur juga, kecapean yah lo doooo giling juga sih looo ^^ Dan akhirnya gue dapetin juga poto tidurnya Edo, hihihhihi ^^

Btw gerbangnya Sawarna kenapa jadi kayak ga keurus gitu yah, plang selamat datangnya sampe uda copot gituh… dan begitu masuk Sawarna, gue senennggg, kangennn ama Sawarna, at least kalo Sawarna sih gue ga punya perasaan gak enak deh, secara gue uda pernah kesini… Kita ngelewatin sawah, hutan, tanjakan curam untuk nyampe ke desanya, tapi begitu nyampe kampung, hmm kenapa desanya sepi gini yah… bahkan gue sampe kelewatan rumahnya Pak Hudaya! Yang buat kita harus muter balik karena kelewatan. Rumahnya rasanya jadi suram, dan pohonnya kegedean ngalangin pandangan. FYI, Pak Hudaya ‘The Man’ yang mantannya kepala desa Sawarna ini udah almarhum, kabarnya sekitar setengah tahun yang lalu, dan sekarang yang ngelanjutin usahanya ini adalah Pak Ade, anaknya (inget yang taon lalu anterin gue ke Goa Lalay?). Tapi jujur aja, gue ga ngeliat tuh Pak Ade dimana2… dan Sawarna juga secara misterius sepi banget, bahkan sepinya tuh rasanya gak enak gitu. Begitu kita parkir di pekarangan rumah, kita langsung didatengin mas2 gitu, kayanya tukang2 ojek yang mangkal di sebelah rumah sana. Anak2 langsung pada shock dan kaget karena tiba2 dikerumunin, gue bilang aja ama mas2 itu kalo kita mo nginep, dan emang uda pesen ama ibunya. Pas gitu ibunya keluar rumah, dan nawarin kita untuk langsung naek.

Rumahnya gak berubah sama sekali, sama Ibunya kita ditempatin di kamar gede paling ujung yang dulu ditempatin sama anak2 cowo taon lalu. Tadinya cewe2 mao dipisah, di kamar sebelahnya yang deket taman buatan itu, tapi si Milo begitu liat tempatnya, nanya gue, bisa gak digabung aja kamarnya ama kamar anak cowo, jadi kita ber-7 digabruk aja di 1 kamar, abisnya rada horor katanya… Akhirnya gue minta ama Ibunya untuk 1 kamar aja, dan dia nyiapin 1 kamar itu untuk 7 orang. Gue sempet nanya ama Ibunya, kok sepi, ada orang lain yang nginep lagi gak, kata Ibunya ada orang lain lagi jalan kemari, mungkin sore ntar nyampe gitu. Ok deh, yang penting kita jangan sendirian aja deh disini.

Setelah itu kita taro barang, sembari minta dimasakin lunch sama Ibunya. Sekitar jam 11 lunch kita siap, kita yang lagi di kamar dipanggil ama neng2 geulis pake piyama gitu. Tapi begitu kita keluar, tu cewe menghilang ntah kemana… gila, spooky banget gak sih, terus gue juga turun ke lantai 1, coba manggil ibunya, tapi gada siapa2 di rumah itu… nah loh!!! Kenapa ini jadi horor gini sih nih tempattttt >_<>_<

Ternyata kita makannya disiapin di seberang rumah, yang uda dibuat kayak warung elite gitu, namanya sih Batara Café Shop, di sana selaen ada warungnya, juga ada kaya panggung2 gitu untuk duduk lesehan. Pas gue liat lagi, namanya rumah Pak Hudaya juga uda berubah jadi Batara Home Stay, huehhhh ada apa inii, apa ada akuisisi hak milik setelah Bapak almarhum?!?! (Yang belakangan, setelah gue tanya ama temen kantor, dari kemaren itu emang namanya uda Batara… BAnten wisaTA mancanegaRA… you see?? ^^;) Siang itu kita dihidangin ikan goreng, karedok, sama tahu-tempe goreng. IMO, kok rasanya masakannya juga ga seenak taon lalu yah, taon lalu rasanya enak banget, hahaha lebay yah XD

Menu lunch kita, nyaammm :9

Makan mari makan, itadakimasu ^^

Kita sempet nanya juga sama si Ibu, kalo di Pulau Manuk itu ada apa, karena jujur gue penasaran sih sama Pulau itu. Dan again, anehnya, pas kita lewatin jembatan yang ada Pulau Manuknya itu, tu pantai sepi melompong, kapal yang berlabuh aja gak ada. Dibandingin ama taon lalu, yang pantainya rame anak2 maen dan kapalnya banyak yang parkir, ermm ini beda banget sih… Beneran deh, Sawarna uda berubah banget dalam waktu 1 taon ini >_<>

Setelah kelar makan, kita langsung beres2 ganti baju untuk menuju Pantai Ciantir jam 12. At least, kalo uda sampe pantai, maen air, gue bakal lupain semua feeling gak enak ini lah kali yaaaaa, ngarep gue gitu. Tapi, begitu kita ngelewatin jembatan gantung, tiba2 tuh tukang2 ojek nawarin mo pake ojek gak ke pantai… dan parahnya, ada minta retribusi untuk benerin jembatan gitu! Well, ya emang cuma 2.000 perak/orang sih, tapi yang anehnya itu, dia cuma ngasi lembaran retribusinya 1 lembar ke kita (yang harusnya kita dapet 7 lembar). Gatau ah, gue ga mao terlalu urusan juga. Setelah itu kita ngelintas kampung deket pantai, sampe di persawahan deket pantai, tiba2 ada 2 ekor anjing gajebo muncul dan mulai ngendus2 ngikutin ngegelecokin kita. Ewwwww gue gak suka anjiiinnngggg >_<

Jalan menuju pantai, baru mao poto uda diganggu anjing! >_<

Dan sampe di pantai pun, tuh anjing gak mao lepas2 dari kita, nguntittttt terus kita ngapain aja, kita sampe ga bisa tenang, ga bisa duduk tenang nikmatin pantai, akhirnya kita sempet gajebo beberapa saat karena terganggu ama tuh 2 anjing. Apalagi gue benciiiiiiiiiii ama anjing, doohhhh enyah dunkkk, jangan deket2 ama gue >_<

Gue jadi mikir, apa jangan2 ini anjing2 gajebo disuruh ama warga kampung untuk gelecokin kita yah, karena kita nolak untuk naek ojeknya? Dan sejak kapan sih Sawarna jadi banyak anjing begini?!?! Semua ini bikin suasananya gak enak, gue uda pengen buru2 balik ke rumah aja deh… Mana di pantai sebelah sono, ada 1 cewe spooky yang duduk sendirian aja gitu di pasir, merenung gajebo gatao ngerenungin apaan. Hiiii serem bener >_<

Nyampe pantaiii~~~ terikkk >_<

Anjing2 reseh, ganguin kita terus >_<

Setelah berdiri2 gajebo sekitar setengah jaman, akhirnya si Jimmy yang emang punya anjing di rumahnya sama Milo yang demen anjing, mulai ajak anjing2 itu main2 dan menjauh dari gue.

Abo dan Milo sang penjinak anjing, bawa tuh anjing jauh2!!! >_<

Dan setelah itu gue nemuin kalo tuh anjing2 gak akan ngikutin kalo kita maen ombak. Jadi ya udah, gue, Jimmy, Togel, Berry maen ombak dulu sementara Milo, Feli ama Edo jagain tas sembari buat istana2an pasir. Tuh kan, buat istana pasir aja ribet, gara2 digelecokin molo ama duo anjing gajebo itu. Gue sih maen ombak terus aja, ada sekali2 gue nyamper ke tempat Milo, tapi begitu gue dateng, tu anjing2 langsung nyamper lagi, uughhhh gue sebel bener, baru belakangan Milo bilang ama gue, kalo tu anjing2 tau kalo gue ga suka ama mereka, makanya mereka nempel2 molo ama gue. Akhirnya ya uda, gue coba beraniin dan ga bergeming tiap tu anjing2 nyamper, eh beneran loh, mereka jadi ga terlalu gangguin gue banget… Setelah gue terbiasa dengan adanya anjing2 itu, barulah gue mulai tenang dan bisa maen2 dengan tenang. Kita bahkan akhirnya kasih mereka nama… Anjing yang rada kecilan dan kulitnya mulus, kita kasi nama Cobay (Coklat Lebay), abisnya dia suka lebay sih nguber2in kepiting/rajungan kecil yang lari2 di pasir, da gitu narsis pula! Sedangkan satu anjing lagi yang motifnya loreng2 kaya anjing, kita kasi nama Congar (Coklat Sangar), abisnya mukanya sangar betullllll, dengan motif loreng2, makin pas lah! Sebenernya ada lagi 1 ekor yang loreng2 kaya Congar juga, tapi dia cuma bentar2 doank munculnya, kita kasi nama Comot / Cobut (Coklat Motmot / Coklat Magabut), hihihihhi ^^;

Kubur Jimmy!!!

Seruuuuu main ombakk ^^

Nah lagi seru2nya maen air dan ombak gini, tiba2 ada ombak gede yang menghempas sampe ke tempat Feli jaga tas. TIDAAAKKKKKKKKK barang2 kita jadi basah semuaaaa >_<>

Kita maen air & ombak di Ciantir sampe sekitar jam 2, terus gue ajak anak2 ke Tanjung Layar.

Spammers were here!

Sambil jalan sambil ngemil

Eh beneran aja loh, si Cobay ama Congar ikutin kita jalan, lucu deh… (loh! Kenapa gue mulai bilang lucu?!?! >_<) Dan anehnya, mereka tuh gonggong keras banget tiap ada orang laen selaen kita, kaya pas ada nelayan yang dateng ke pantai, mereka ribut parah gitu gonggong2 sana sini… Terus kita yang diikutin terus, kalo kita berenti untuk poto2 mereka juga brenti kaya nungguin kita gitu… Si Milo bilang ni anjing2 kaya lagi ngejagain kita gitu, mereka dikirim buat ngelindungin kita dan ngejagain kita… AMIN!!! ^^ Maap yaaaaaa Cobay, Congarrrr, saya sudah meragukan kaliaaannnn awalnyaaa… tapi sekarang saya senang kok ada kalian bersama kita :D

Sepanjang perjalanan Cobay seneng banget ngegali cari kepiting ^^

Cobay dan Congar yang setia menemani kita

Berenti duduk bentar... Cobay jinak yah sama kita!

Setelah perjalanan yang cukup jauh, sekitar setengah jam kita sampe juga di Tanjung Layar. Well, sayang langitnya rada2 mendung gajebo, kenapa gue ga pernah dapetin nih pantai dengan keadaan langit sempurna sih??? :S (padahal, gue liat di inet ada yang pernah moto Tanjung Layar dengan warna langit biru sempurna, hasilnya kereennn >_<) Ntah napa pas sampe Tanjung Layar, ntah udah pada kecapean, kurang tidur ato apa, tapi semuanya pada lesu2 gitu… Sempet sih kita pengen nyebrang, secara lautnya kayanya dangkal banget, sekitar selutut gitu, Berry Jimmy ama Edo uda mulai nyebrang, pas gue ngeliat ada mas2 yang nyebrang dari tengah ke pantai.

Edo, Jimmy ama Berry yang berhasil nyebrang

Anehnya, Cobay ama Congar juga secara langsung gonggong2in dia gitu. Gue sempet nanya kenapa anjing2 ini gonggongin dia dan mereka siapa punya, tapi si mas gak tau :( Gue tanyain gimana lautnya dangkal gak, dia mala bilang mendingan jangan, karena bentar lagi pasang. Yasud langsung gue panggil lagi mereka ber3 untuk balik ke pantai.

Spammers in Tanjung Layar!! *lebay mode on*

With Chitato, life is never flat...

Kita sempet nanya juga sama mas2nya, kalo jalan terusin lagi ada apa. Secara, dari postcard yang taon lalu gue dapet dari Pak Hudaya, ada Tapak Sikabayan lah, ada Legon Pari lah, ada pantai2 lain lah di pesisir situ juga. Tapi mas2nya neranginnya amat sangat gak jelas… Kok sekarang sepertinya informasi sangat minim yah :S Akhirnya kita rasanya ga pede juga, jadi akhirnya dari Tanjung Layar situ kita jalan balik ke Ciantir, tetep dengan menyusuri pantai. Sementara itu Cobay ama Congar juga dengan setia jalan balik sama kita ke Ciantir. Gue penasaran neh bakal sampe kapan yah mereka berdua ini bakal ngikutin kita?

Kita jalan balik Ciantir dalam keheningan, jujur cape sih, apalagi udaranya lembab abis, gela deh…

Jalan balik ke Ciantir, uda pada cape dan lesuu...

Cobay dan Congar juga ikutan balik ke Ciantir. Mereka kasian de, kayanya emang takut air yah, ada di satu tempat dimana Congar terjebak air dan dia susah nyebrang karena air dah mulai pasang, si Cobay nungguin loh! Dan yang tadinya dia uda jalan di depan, dia balik lagi nungguin Congar. How sweet :D

Jalan balik ke Ciantir bareng Cobay dan Congar

Sampe ke Ciantir lagi jam 3.30, poto2 bentar langsung pulang menuju rumah… Pas kita jalan pulang, kita nemu ada 4 orang lagi dateng dan main2 Ciantir, tapi anehnya Cobay ama Congar gak ngegubris mereka dan malah ikut jalan ama kita gitu. Pas gitu mulai gerimis dikit, jadi kita langsung ngibrit pulang.

Kenapa pada langsung autiiissss >_<>_<

Feli kesenengan ketemu kebo

Anehnya, Cobay dan Congar juga hilang raib begitu aja. Sempet ada Hingar si, Hitam Sangar, tapi dia juga motmot dan magabut, ga bisa diitung lahh… Memang fenomena yang aneh yah Cobay dan Congar itu >_<

Sampe rumah jam 4, kita langsung ambil giliran mandi, udah gak betaaahhh~~~ Untungnya kali ini 2-2 kamar mandi dibuka, yang di tengah tangga sama belakang dapur. Gue sih lebi demen yang di belakang dapur, secara lebi gedeeee ^^ Sementara itu si Togel langsung ngoprek HPnya yang tadi kemasukan air, kasian, beneran langsung error ga bisa dipencet gitu keypad 6120-nya, dia uda minjem hair dryer ke kita cewe2 tapi apa daya kita semua kan cewe jadi2an, mana ada yang bawa kayak hair dryer segala ^^; Paling ntar diangin2in aja biar kering katanya. Ngimpi apa yah loe Gel, maen2 ke pantai mala HP lo kemasukan air ^^;

Uda pada dekil di rumah nunggu mandi

Selesai beres2, selama nunggu dinner dihidangkan, kita mulai main board game. Si Feli bawa board game yang 4 in 1, ada Monopoli, ada Ular Tangga, ada Halma, sama Catur. Kali ini kita maen ular tangga dulu, pikiran yang paling simpel ajah. Si Togel begitu maen terbukti sekali jalan langsung menang, huedeeee hebaattttt… gue juga uda hampir menang, begitu tiba2 gue dapet tangga turun, siaaall!!! Terus berapa kali maen gajebo gada yang menang2 lagi, sampe Edo ngantuk dan ketiduran, dan akhirnya Berry yang baru kelar mandi (nih anak bener deh mandi ato luluran, lamanya ga ketulungan hihihhi) mao ikutan maen. Sookkkk ayoookkkk mari maeeenn… Nah si Berry nih, gatau diuntung, baru masuk uda nendang2in orang, nyolot sekali XD

Akhirnya Berry menang kedua… Togel maen lagi… gue menang selanjutnya… da gitu gue capeee, ngantuuukkk, tapi sampe dinner siap jam 6.30, tuh ular tangga gajebo masih gada pemenangnya lagi XD Gelaaa Feliiiiii lo bawa maenan gajebo apa ituuuu kenapa susah banget menangnyaaaa XD Sekalian kita bayar2an dulu sama Ibunya, hahhh ternyata ongkosnya naik!!! Semalem jadi 75 ribu, padahal kita bujetinnya cuma 60 ribu, sesuai tarifnya taun lalu. Duh tekor ni alamat nombok >_<

Ular tangga gajebooooooooo XD

Setelah itu kita yang da kelaperan langsung menyerbu makanan yang uda disiapin di depan teras kamar. Menu malem ini ayam goreng, capcay sama tahu goreng. Ayamnya enaakkkk, tapi sambelnya kurang maknyus nehhh, dibanding tadi pagi, ini lebih tomat lagi :S

Menu makan malam kita hari ini :9

Yux mari makaaannnnn :D

Setelah makan baru jam 7. Gila de, ini di kampung rasanya gada kerjaan banget. Kalo di Jakarta mah, jam 7 tuh kaya masih sore gitu, baru pulang kerja dan masih banyak yang bisa dilakukan. Justru semua ‘me’ time itu kan baru dimulai paling cepet jam 7 kan??? Nah ini… uda kampungnya hening, sepi… ga keliatan orang… mana katanya ada orang laen yang mo dateng, sampe detik ini masih kita doank kok. Dan lebih parahnya lagi, si Ibu juga ga ada di rumah >_<

Akhirnya kita mutusin untuk maen ke sebrang aja, mencari peradaban kehidupan disana. Bener aja, begitu sampe, ternyata di seberang rame, orang2 pada ngumpul2nya disana, ada setel musik juga, boleh laahhhh at least disini rame2an, dibanding di rumah spookyyyy >_<

Di Batara Café Shop itu kita buka board game yang kedua… yaitu Monopoli. Semogaaaaa game yang ini lebih jebooooo daripada uler tangga tadi, hihhihi…

Semoga Monopoli ini lebih jebooooo

Kita langsung gambreng dan bagi kelompok. Pertama gambreng kepilih Togel, Jimot ama Berry satu tim, trio gaJeBo.

Trio gajeboooooooooo

Terus begitu gambreng lagi, kepilih lah gue sama Feli (duo hinghwa Fantasticcc!!!! ^^).

Hinghwaaaaaa~~~~~~

Terus Edo sama Milo (ini mo dinamain kelompok apa yah… tim tengkulak deh ^^).

Ni berdua, gayanya manis bener =_=;;

Dengan berbekal trio gajebo pion warna merah, duo hinghwa pion warna ijo, dan tim tengkulak warna kuning, kita mulai main deh.

Begitu maen, kita semua pada kalap belanja… konsumerisme banget semuanya dibeli langsunggg… gue sampe ngebeli2 Bangkok ama Kuala Lumpur yang satu persil, tapi apaan ituuuu bochuaaannnn gila2aaannn, paraahhhh masak sekali lewat di KL, cuma kena denda 2 perak, kapan kayanya XD Terus trio gajebo yang bener2 gajebo, dia selalu ketinggalan terus dan bayar denda terus, gilirannya jalan, malah kena dadu kembar 3x dan masuk penjara XD Gilaaaa kita langsung pada ngakak, bisa2nya mereka ber-3 masing2 jalan sekali, dan 3-3nya dapet dadu kembar semua XD In the end, mereka yang paling miskin, harta pun cuma punya persil yang paling mahal, Jakarta ama Canberra doank, Jakarta sampe dibangun rumah pula, tapi itu bochuan banget karena gada yang lewaatttt wakakakakakaka XD

Sedangkan duo tengkulak… gatao gimana emang hokinya lagi bagus kali tuh yah… mereka bisa secara gajebo beli perush air sama listrik negara, dan dendanya kalo punya kedua perush itu, bakal dibebankan 10x dari harga tertulis, which is jadi 750 O.o;; najessss apa ituuuu pemerasaaaaannnnnnnn… duo hinghwa dan trio gajebo yang terjebak di perush gajebo itu akhirnya bangkruttttt, ga punya duit cash sama sekaliiiii, sementara yang kaya makin kaya, dan yang miskin makin miskin XD Akhirnya yang ada, duitnya jadi duit virtual, hahaha ngutanngggg ngutaaannggg, uda gitu gue masih bisa2nya beli bandara kalo ga salah, hasil ngutang ama bank, wakakaka padahal mana bole ngutang ama bank XD Lagian gak masuk akaaalll… mana adaaa… mana bisa gue bayar tuh taguhan 750, wong yang gue dapet duit cuma dari KL yang cuma 2 perak per visit XD Tapi itu chuaaannn, karena kita ga maen duit pecahan satuan, jadi kalo 2 perak, dibuletin ke atas jadi 5 perak… sedangkan Singaporenya siapa gue lupa, itu 6 perak, dibuletin ke bawah jadi 5 perak juga, hihihhihihihi memang duo hinghwa ini pintaarrrrr wakaakakaakkaa XD

Lagi tengah2 kita maen seru dan ngakak2 gajebo, tau2 Ibunya nyamperin kita, ngasi tau kabar kalo mantan presiden Gus Dur meninggal dunia, baru dikabarin orang katanya. Err… okaayyy, kami turut berduka cita… makasih infonya… tapi itu gimanaaaaaa gue gada duit bayar utaaannggggg, itu duo tengkulak gajeboooooo pemeras kekayaan orangg!!! Kaya ga peduli gitu kita langsung lanjut maen lagi XD Duh, maap XD

Ternyata Monopolinya pun ga kalah gajebooooooo XD

Feliiiiii kenapa maenan lo semuanya gajebooooo, bahkan ini monopoli pun gajebooooooo hahahaha, terus lagi tengah2 maen gitu, sekitar jam 9 gitu, tau2 mati lampu!!! Tuh kannn, gara2 PLNnya bangkrut penduduknya ga bayar2 denda 750 XD Tapi gelap2 gitu spooky juga yah, sukurnya di sekitar tempat kita itu rame… Terus kita mikir untuk balik aja deh ke rumah, sekalian tidur juga, pas gitu kita dikasi lilin ama ibunya untuk dinyalain, sama kunci rumah… Whattttt, Ibuuuuu katanya Ibu tinggalnya di rumahhh, di lantai bawaaahhh >_<>_<

Sampe rumah ribet gelap2 gitu mau lepas softlens, mau kumur2 mulut, sama pipis, akhirnya gue bertiga ama Feli ama Milo ramean ke wc bareng, untuk kumur2 Listerine sama pipis bentar, serem euyyy kalo sendirian >_<>

Setelah itu kita tiduurrr tiduuurrrr, capek euy ngantuk juga, tatah all cu tomorrow ^^